30
Jun 2018
Robot Seks Bisa Menolak ‘Digituin’ Jika Dikasari
Ditulis oleh LIPUTAN6/ND
PDF Print E-mail

BERITANUSA – Tak lama lagi, robot seks bisa dengan mudah mengatakan 'tidak' ketika hendak 'dipakai' oleh manusia.



Dr Sergi Santos, penemu sexbot (robot seks) Samantha, mengatakan bahwa ia sedang mengerjakan kecerdasan buatan (AI) untuk diselipkan ke dalam tubuh robot. Nantinya, benda berupa sensor tersebut dapat mendeteksi perlakuan manusia terhadap si robot.

Misalnya, mode 'dummy' akan menyala jika sensor di bawah kulit Samantha mendeteksi bahwa ia sedang disentuh dengan cara agresif atau tidak sopan. Robot seks ini juga akan mengaktifkan mode tidak responsifnyaa jika dia merasa bosan.

Robot yang dilengkapi AI ini akan beredar di pasaran dengan harga 3,600 poundsterling, meskipun tidak diketahui kapan mulai dijual. Demikian seperti dikutip dari Daily Mail, Jumat (29/6/2018).

Sexbot diciptakan selayaknya manusia: memiliki tangan, pinggul dan wajah yang bisa digerakkan dan dapat membisikkan rasa penasarannya jika dirangsang dengan cara benar, menurut penciptanya.

Selain mode boneka, sexbot juga dilengkapi pengaturan untuk mengaktifkan mode 'keluarga', 'romantis' dan 'seks' berikut tingkat 'kenakalannya'.

Sementara itu, Profesor Kathleen Richardson, pendiri The Campaign Against Sex Robots, menyebut Samantha sebagai 'perpanjangan pornografi dan prostitusi'. Dia menyebut proyek semacam itu merupakan pemborosan dan penghamburan uang.

Robot Seks Bisa Menolak ‘Digituin’ Jika Dikasari
 


Polling

Yakinkah Anda Indonesia Akan Lebih Baik Dibawah Kepemimpinan Jokowi-JK?
  Results

Follow us