31
Mei 2018
Guru Perlu Dilatih Terkait Materi HOTS
Ditulis oleh JPNN/ND
PDF Print E-mail

BERITANUSA – Sekretaris Jenderal Federasi Serikat Guru Indonesia Heru Purnomo menuturkan jebloknya hasil UN SMP untuk bidang study matematika dan IPA disebabkan oleh beberapa faktor.

Diantaranya diterapkannya soal-soal C 4 atau analisis yang bagian dari pembelajaran berkonten nalar tinggi/ High Order Thinking Skills (HOTS).

”Satu sisi adalah upaya pemerintah untuk memperbaiki tingkat pemahaman siswa agar menjadi lebih baik. Tapi sayangnya pembelajaran HOTS belum dilakukan oleh mayoritas guru Indonesia didalam kelas, dan baru di sekolah sekolah yang favorit,” kata Heru.

Dia menuturkan mayoritas siswa kelas IX yang mengikuti unas itu masih menggunakan kurikulum 2006 yang menggunakan pendekatan kurikulum tingkat satuan pendidikan (KTSP). Sedangkan pendekatan HOTS diterapkan untuk kurikulum 2013.

”Sebagian besar kelas IX SMP mayoritas belum gunakan kurikulum 2013. Masih pakai KTSP masih mengunakan pendekatan LOTS, low order thinking skill,” ungkap Heru.

Jadi para siswa tentu saja mengalami kesulitan saat mengerjakan soal unas. Karena mereka tidak mendapatkan pelajaran yang diujikan saat unas.

Dia menuturkan perlu ada pelatihan massif kepada para guru terkait dengan materi HOTS. Berkaitan dengan itu, pendanaan di Kemendikbud tentu juga harus diperkuat. Meskipun alokasi dana pendidikan 20 persen dari APBN tapi dana it tersebar di kementeria atau lembaga lain.

”Harus berikan pelatihan pada gurunya pada soal HOTS. Agar guru bisa imbaskan kepada siswanya dengan pembelajarn di kelas,” tegas dia.

Guru Perlu Dilatih Terkait Materi HOTS
 


Polling

Yakinkah Anda Indonesia Akan Lebih Baik Dibawah Kepemimpinan Jokowi-JK?
  Results

Follow us