14
Mei 2018
Mega Proyek Kanal Raksasa Turki Menuai Pro dan Kontra
Ditulis oleh TEMPO/ND
PDF Print E-mail

BERITANUSA – Rencana pembangunan proyek kanal raksasa oleh Presiden Recep Tayyip Erdogan di Istanbul menyisakan keresahan di kalangan aktivis lingkungan serta petani Turki.

Kanal Istanbul sepanjang 45 kilometer ini akan menghubungkan laut utara dan selatan. Saluran kanal ini dibangun untuk memudahkan lalu lintas di selat Bosphorus, jalur pelayaran global utama. Ini juga akan menggambar ulang peta salah satu kota terbesar di Eropa, mengubah sisi baratnya menjadi sebuah pulau.

Sejumlah pengkritik termasuk asosiasi arsitek nasional telah mempertanyakan perlunya pembangunan kanal. Asosiasi ini memperingatkan pembangunan kanal akan menghancurkan situs arkeologi berusia 8,500 tahun di dekat Istanbul dan menyebabkan kerusakan lingkungan yang luas.

Union of Chambers of Turkish Engineers and Architects (TMMOB) mengkritik kanal itu sebagai "bencana" lingkungan dan perkotaan yang harus ditinggalkan.

Sekitar 369.000 orang tinggal di daerah yang dapat terkena dampak kanal itu, menurut Pusat Analisis Data Turki, sebuah perusahaan penelitian.

Kanal itu akan menghancurkan situs arkeologi di sekitar Laguna Kucukcekmece, yang dibangun pada 6.500 Sebelum Masehi. Ekosistem laguna, yang penting bagi hewan laut dan burung migran, juga akan dihancurkan.

Kanal itu akan menghancurkan dua cekungan yang menyediakan hampir sepertiga air bersih segar di Istanbul dan akan meningkatkan salinitas aliran air bawah tanah, yang mempengaruhi lahan pertanian. "Proyek ini akan meningkatkan kadar oksigen di Laut Hitam, berdampak pada populasi satwa liar," demikian pernyataan TMMOB, seperti dilansir Reuters pada Minggu, 13 Mei 2018.

Media Anadolu Agency melansir Erdogan mengatakan pengerjaan proyek Kanal Istanbul ini bakal menjadi prioritas pembangunan pasca digelarnya pemilu.

Tiga gugusan pulau buatan juga akan dibangun di lepas pantai di Laut Marmara. Aktivis pecinta lingkungan mengatakan itu akan menyebabkan polusi di sana. Penduduk Sazlibosna, sebuah desa dekat Istanbul, juga akan kehilangan lahan pertanian seluas 400 meter persegi akibat pembangunan kanal itu.

Penduduk desa mengaku terzalimi karena tidak pernah dilibatkan dalam pembicaran terkait pembangunannya. Upaya mereka mencoba ambil bagian dalam pertemuan tentang rencana pemerintah Turki untuk menggali saluran selebar 400 meter melalui lahan pertanian mereka dihentikan polisi.

Ketika penduduk desa, yang menggambarkan diri mereka sebagai pendukung Erdogan, tiba untuk pertemuan di Istanbul barat - sebuah sesi yang dimaksudkan untuk memungkinkan publik menyuarakan keprihatinan dan belajar tentang proyek, mereka disambut polisi, yang membawa senapan dan gas air mata, pada Mare 2018. Polisi mengatakan aula pertemuan sudah penuh.

"Para pemilik tanah-tanah ini harus berada di dalam," kata Oktay Teke, administrator lokal Sazlibosna, saat dia berdiri bersama penduduk desa di luar gedung kota Arnavutkoy tempat pertemuan berlangsung.

Proyek Kanal Istanbul ini memiliki panjang 45 kilometer dan lebar 400 meter untuk menghubungkan Laut Hitam dan Laut Marmara. Istanbulrealestate "Jika tanah akan diambil alih, itu akan menjadi tanah kita, kita akan kehilangan rumah kita."

Kekhawatiran mereka dipicu oleh pengalaman serupa 20 tahun lalu, ketika pemerintah mengambil alih lahan untuk membangun bendungan, membayar rugi di bawah nilai pasar dan menghancurkan pertanian lokal. Penduduk desa takut kanal akan menghancurkan apa yang tersisa dari lahan pertanian mereka.

Pembangunan itu akan menelan biaya sekitar US$16 miliar Rp 223,4 triliun. Kanal ini adalah salah satu mega-skema infrastruktur Erdogan yang paling ambisius. Dia secara terbuka menyebutnya sebagai "proyek gilanya".

Erdogan mengatakan kanal akan mengurangi resiko berbahaya berlayar melalui Bosphorus dan mencegah kecelakaan di sana. Erdogan berjanji untuk mengadakan tender untuk segera merealisasikan segera pembangunan kanal, menegaskan akan tetap dibangun meski ada resiko penolakan oleh sejumlah warga.  "Apakah mereka menyetujuinya atau tidak, kanal itu akan tetap dibangun," kata dia.

Mega Proyek Kanal Raksasa Turki Menuai Pro dan Kontra
 


Polling

Yakinkah Anda Indonesia Akan Lebih Baik Dibawah Kepemimpinan Jokowi-JK?
  Results

Follow us