11
Mei 2018
Susy Susanti Tak Intervensi Ibadah Puasa Pemain Pelatnas
Ditulis oleh JUARA/ND
PDF Print E-mail

BERITANUSA – Kepala Bidang Pembinaan dan Prestasi PP PBSI Susy Susanti tidak akan memaksakan pemain untuk berpuasa atau tidak saat gelaran Piala Thomas dan Uber 2018.



Piala Thomas dan Uber 2018 yang digelar di Bangkok, Thailand pada 20-27 Mei mendatang diselenggarakan bersamaan dengan bulan puasa. Bagi pebulu tangkis muslim, puasa bulan ramadan merupakan ibadah wajib jika yang bersangkutan tak berhalangan untuk menjalaninya. Namun, Susy menyatakan bahwa keputusan untuk berpuasa atau tidak tentu tergantung dari pemain itu sendiri.

"Masing-masing atlet seharusnya sudah bisa mengukur kemampuan mereka sendiri. Setiap tahun hal itu sudah berjalan, saya tidak bisa memaksakan apakah seorang atlet harus puasa atau tidak," kata Susy saat ditemui di Hotel Atlet Century, Jakarta, Selasa (8/5/2018).

"Pemain sudah profesional kok. Mereka sudah tahu kapasitas dan tanggung jawab masing-masing. Saya sih membebaskan," ujar dia.

Terlepas dari puasa atau tidak, Susy menegaskan bahwa hal terpenting yang perlu diperhatikan para pemain yakni tanggung jawab mereka sebagai atlet kepada negara.

Ia berharap para atlet bisa tetap fokus dalam mencapai target Piala Thomas dan Uber 2018 meskipun terbentur dengan aktivitas lain.

"Oleh karena ini tugas negara, ya tinggal melihat dari kemampuan masing-masing saja. Jangan sampai ada yang sakit. Para atlet sudah paham apa yang harus dilakukan," tutur Susy.

Tim Piala Thomas Indonesia kali terakhir keluar sebagai juara pada tahun 2002 di Guangzhou, China. Kala itu, skuat Merah Putih berhasil menjadi juara setelah mengalahkan tim Malaysia dengan kedudukan tipis 3-2. Setelah itu, prestasi terbaik Indonesia pada Piala Thomas yakni menjadi runner-up pada edisi 2010 (kalah dari China) dan 2016 (Denmark).

Susy Susanti Tak Intervensi Ibadah Puasa Pemain Pelatnas
 


Polling

Yakinkah Anda Indonesia Akan Lebih Baik Dibawah Kepemimpinan Jokowi-JK?
  Results

Follow us