02
Mei 2018
Professor Australia Berusia 104 ke Swiss untuk Mengakhiri Hidup
Ditulis oleh ABC Australia/ND
PDF Print E-mail

BERITANUSA – Professor Dr David Goodall, akademisi Australia berusia 104 tahun, menjelaskan bahwa dia berencana ke Swiss pekan ini untuk mengakhiri hidupnya. Dia mengaku tak senang karena tidak bisa melakukannya di Australia.

Setelah gagal bunuh diri beberapa kali dalam 12 bulan terakhir, pria yang merayakan ulath ke-104 pada 4 April 2018 ini kemudian memutuskan ke Swiss, karena di negara itu euthanasia sukarela adalah legal.

Prof Goodall rencananya akan ke Bordeaux pada Rabu (2/5/2018) untuk mengunjungi keluarganya. Dia selanjutnya akan ke sebuah klinik euthanasia di Kota Basel, Swiss, yang telah menyetujui permohonannya.

Dia akan didampingi perwakilan dari kelompok advokasi eutanasia Exit International, yang mengumpulkan dana sekitar $ 20.000 untuk membiayai perjalanannya.

"Saya sebenarnya tidak ingin ke Swiss, meskipun negara itu bagus," kata Prof Goodall. "Tapi saya harus melakukannya untuk mendapatkan peluang bunuh diri yang tak diizinkan oleh sistem Australia," ujarnya. "Saya merasa sangat kesal."

Sebelumnya diberitakan bahwa dia menyesali usianya yang panjang. Dan jika bisa meminta, dia menghendaki hadiah ultah berupa kematian.

Prof Goodall menjadi perhatian internasional pada 2016 ketika, pada usia 102 tahun saat itu, universitas tempatnya bekerja memerintahkan dia mengosongkan kantornya karena dianggap menjadi risiko keamanan bagi dirinya sendiri.

Dia menentang keputusan tersebut dan setelah mendapat reaksi publik, pihak universitas membatalkannya.

Dalam beberapa tahun terakhir kondisi fisik akademisi ini terus memburuk. Demikian pula kualitas hidupnya. Prof Goodall mengatakan dia menghargai kepentingan publik dalam permasalahan yang dialaminya. Dia berharap hal itu akan memicu pembicaraan mengenai euthanasia sukarela.

"Saya ingin mereka memahaminya," katanya. "Saya berusia 104 tahun, jadi tidak punya banyak waktu lagi. Mungkin juga kesehatan saya semakin memburuk, membuat saya semakin tidak bahagia," tambahnya.

Prof Goodall mengatakan keluarganya mendukung hal ini. Dia telah membicarakan secara terbuka jujur ​​tentang keputusannya. "Saya selalu mengucapkan selamat tinggal," katanya.

"Mereka menyadari betapa tidak memuaskannya hidupku di sini. Tidak memuaskan hampir dalam segala hal. Semakin cepat berakhir, semakin baik," ujarnya.

Pada hari ulang tahunnya yang ke-104 bulan lalu, dia menyatakan akan menghabiskan hari-harinya berkampanye mengenai euthanasia sukarela untuk dilegalkan di Australia Barat.

"Perasaan saya bahwa orang tua seperti saya ini harus memiliki hak kewarganegaraan penuh termasuk hak bunuh diri dengan dibantu orang lain. Begitu seseorang melewati tahap kehidupan usia pertengahan, seseorang telah melunasi hutangnya kepada masyarakat. Seseorang harus bebas menggunakan sisa hidupnya seperti yang dikehendakinya sendiri. Jika seseorang memilih untuk membunuh dirinya sendiri, itu sah-sah saja. Saya kira orang lain tidak harus ikut campur," kata Prof Dr David Goodall.

Professor Australia Berusia 104 ke Swiss untuk Mengakhiri Hidup
 


Polling

Yakinkah Anda Indonesia Akan Lebih Baik Dibawah Kepemimpinan Jokowi-JK?
  Results

Follow us