09
Apr 2018
Phantom Auto Bantu Kendalikan Mobil Swakemudi dari Kejauhan
Ditulis oleh REPUBLIKA/ND
PDF Print E-mail

BERITANUSA – Bayangkan, Anda sedang duduk di taksi swakemudi, tiba-tiba listrik padam dan sinyal lalu lintas di wilayah Anda tidak lagi berfungsi. Agar semuanya tetap bergerak, petugas lalu lintas tiba di persimpangan, meminta kendaraan dengan pengemudi manusia bergerak tanpa banyak kesulitan.

Tapi mobil swakemudi Anda berhenti. Sebab situasinya membuat sistem mobil kebingungan. Di situlah Phantom Auto masuk. Perusahaan yang berbasis di Mountain View, California ini ingin menempatkan manusia di belakang kemudi mobil swakemudi.

Phantom Auto ingin menjadi sistem cadangan untuk kendaraan otonom. Ketika mobil swakemudi menjadi bingung atau bermasalah, pengemudi yang terlatih dari perusahaan itu mengambil alih mobil sampai sistem kemudi untuk mengendalikannya dari jarak jauh. Untuk manusia di belakang call center, tempatnya tampak sedikit seperti simulator mengemudi. Bagi orang-orang di dalam mobil, redundansi itu (terutama untuk beberapa pengguna awal), dapat meringankan pikiran mereka yang khawatir.

Saat diuji coba, mobil yang dikendalikan dari jarak jauh di Mountain View. Ketika duduk di kursi penumpang Lincoln MKZ yang dipasangi khusus, Ben Shukman, seorang pengemudi Phantom One yang terlatih mengendalikan mobil dan melaju di jalanan Silicon Valley. Pada satu titik, mobil perlu keluar dari tempat parkir, melintasi tiga jalur lalu lintas di jalan yang sibuk dan belok kiri.

Shai Magzimof, pendiri dan CEO Phantom Auto yang duduk di kursi pengemudi, juga ikut mengambil alih kemudi. Tapi setelah beberapa saat Shukman menariknya dan mobil berada di jalur yang benar, berkedip berkedip tanpa bantuan siapa pun sebenarnya di dalam kendaraan.

"Anda dapat mencoba mereplikasi sebanyak yang Anda inginkan dalam simulasi, tetapi kasus yang berada di dunia nyata hampir tidak mungkin untuk ditiru," kata Magzimof, dikutip dari Engadget, Jumat (6/4).

Kasus-kasus kecelakaan yang menjaga tim mengemudi otonom di malam hari dan membuat layanan seperti Phantom Auto sangat penting untuk masa depan mengemudi. Perusahaan memiliki seorang pengemudi di Mountain View yang mengendalikan mobil sejauh 550 mil di Vegas. Satu-satunya faktor pembatas adalah bandwidth dan Phantom Auto meyakinkan mereka menggunakan banyak operator sekaligus, sehingga berada di zona mati tidak akan menjadi masalah.

Ini juga membantu perusahaan keluar dan mengumpulkan titik data (seperti bandwidth dan latensi) untuk setiap lintang dan bujur yang dilacak di dalam area geofenced. Karena kendaraan otonom akan ditempatkan sebagai taksi dan akan terbatas pada daerah atau rute tertentu, sistem pemetaan Phantom Auto masuk akal.

Meskipun tidak terlalu peduli dengan zona mati, karena kebanyakan sistem akan berada di daerah perkotaan, perusahaan berharap untuk penyebaran 5G yang seharusnya mencakup lebih banyak area dan mengurangi latensi. Magzimof tidak akan berbagi angka kecepatan tertentu, tetapi mengatakan sistem ini menghadapi kurang dari seratus milidetik latensi.

Kejelasan video dari kamera mobil memang terlihat mengesankan dan sepertinya tidak ada masalah selama demo drive. Tetapi perusahaan memperingatkan ini hanya untuk mengambil alih mobil-mobil yang bingung, dan melakukan ping call center mereka yang diisi oleh pengemudi terlatih, bukan untuk situasi darurat.

Misalnya, jika salah satu dari mobil ini berada di jalan raya dengan kecepatan 70 mil per jam dan tiba-tiba sesuatu jatuh dari truk yang membingungkan mobil, Phantom Auto tidak dapat membantu Anda. Ia berharap dapat mengambil alih kendaraan ini dalam waktu 30 detik paling banyak. Tidak benar-benar mampu membuat Anda keluar dari bahaya dalam keadaan darurat yang mengerikan.

Phantom Auto Bantu Kendalikan Mobil Swakemudi dari Kejauhan
 


Polling

Yakinkah Anda Indonesia Akan Lebih Baik Dibawah Kepemimpinan Jokowi-JK?
  Results

Follow us