15
Mar 2018
Mahasiswi Mesir Tewas Akibat Serangan Rasis di Inggris
Ditulis oleh TEMPO/ND
PDF Print E-mail

BERITANUSA – Seorang gadis muda asal Mesir tewas setelah mendapat serangan berbau rasis di Nottingham, Inggris. "Dia koma karena mendapat serangan di jalan, tapi nyawanya tak tertolong di rumah sakit," demikian Evening Standard, Kamis, 15 Maret 2018.

Media Inggris menyebutkan gadis itu bernama Mariam Mustafa, seorang mahasiswa berusia 18 tahun. Dia mendapat serangan pukulan bertubi-tubi di Nottingham hampir sebulan lalu. Media Inggris juga menyebutkan, "Dia meninggal di rumah sakit pada Rabu, 14 Maret 2018, setelah mendapat serangan pada 20 Februari 2018, yang menyebabkan koma."

Kepada media, polisi mengatakan kejadian itu bermula ketika korban berada di pusat perbelanjaan Victoria Centre. Dia dikuntit sekelompok wanita yang diklaim mengancam dan mengasarinya. Selanjutnya, kelompok wanita itu menyerang korban secara brutal.

Korban selanjutnya dilarikan ke Queen's Medical Centre dalam keadaan koma. Kemudian korban dipindahkan ke rumah sakit Nottingham, tapi meninggal pada Rabu kemarin.

Adapun ibu Mustafa mengklaim serangan terhadap putrinya bermotif rasis. Ibu korban mengatakan hal itu melalui rekaman video yang diunggah di laman Facebook, "Empat bulan lalu, dua dari 10 wanita yang sama menyiksa anakku di jalan tanpa alasan yang jelas. Kami melaporkan kasus ini ke kantor polisi dan mengajukan aduan resmi, tapi tidak mendapatkan tanggapan," ucapnya.

Insiden serangan berbau rasis ini membuat Kementerian Luar Negeri Mesir gusar. Pada 2 Maret 2018, Kementerian mendesak polisi Inggris menginvestigasi serangan tersebut.

Mahasiswi Mesir Tewas Akibat Serangan Rasis di Inggris
 


Polling

Yakinkah Anda Indonesia Akan Lebih Baik Dibawah Kepemimpinan Jokowi-JK?
  Results

Follow us