12
Feb 2018
Histeris, Anak Korban Tanjakan Emen: Bunda..,Bunda!
Ditulis oleh BERITANUSA/NUH/TEMPO
PDF Print E-mail

BERITANUSA - Suasana duka menyelimuti kediaman dua dari 27 korban tanjaman Emen, Ciceneng Desa Ciater, Kecamatan Ciater, Kabupaten Subang, Jawa Barat, yang meninggal akibat kecelakaan maut bus pariwisata.

Kedua korban yang masih kerabat itu tinggal di kawasan Depok. Mereka adalah Sri Martiningsih, 35 tahun, warga Permata Manssion Cluster Shappire RT01/11 Kelurahan Serua, Bojongsari, dan Atifah Siameti (10) yang tinggal di Jalan Mustofa, RT05/04, Kelurahan Kukusan, Beji, Depok.

Atifah merupakan ponakan dari Sri Martiningsih. Keduanya hendak melakukan wisata ke wilayah Cipanas, Jawa Barat.

“Sempat tidak percaya anak dan sanak saudara saya telah pergi,” kata mertua Sri Martiningsih, Umar Maya, di kediaman Martiningsih, pada Minggu, 11 Februari 2018.

Kecelakaan maut bus pariwisata yang terguling pada Sabtu, 10 Februari 2018, sekitar pukul 16.00 WIB, di turunan Emen itu menelan korban meninggal 27 orang, luka berat 8 orang dan luka ringan 10 orang. Para korban dimakamkan secara massal di Taman Pemakaman Umum Legoso, Tangerang Selatan.

Menurut Umar, Martiningsih sosok menantu yang pengertian terlebih terhadap mertuanya. “Bahkan anak kandung saya yang merupakan suami Ningsih, biasa saja.”

Sri Martiningsih meninggalkan seorang anak berusia 9 tahun. Selama prosesi pemakaman, anak dan suaminya, Muhammad Rafli (9) dan Idham Firmansyah (39), tak berhenti meneteskan air matanya.

“Bunda, Bunda,” ucap sang anak mengantar proses pemakaman massal di TPU Legoso, Tangerang Selatan.

Keponakan Idham, Galang Andriansyah, mengatakan bahwa kejadian yang menewaskan tantenya tersebut baru diketahuinya minggu pagi sekitar pukul 06.00.

“Dini harinya, pintu rumah ada ngetok, tapi nggak ada orang, mungkin dia kasih kabar,” ucap Idham.

Idham mengenal sosok tantenya merupakan wanita yang ramah serta bersahaja. “Saya masih belum percaya, terakhir ketemu Bulan Desember kemarin,” katanya.

Kepala Kantor Pelayanan Jasa Raharja Cibinong Andi Raharja yang mendatangi langsung rumah duka, menyerahkan santunan kematian kepada ahli waris korban tanjakan Emen yakni suami korban, Idham Firmasyah. Santunan yang diserahkan sebesar Rp 50 juta.(*)

Histeris, Anak Korban Tanjakan Emen: Bunda..,Bunda!
 


Polling

Yakinkah Anda Indonesia Akan Lebih Baik Dibawah Kepemimpinan Jokowi-JK?
  Results

Follow us