02
Nov 2017
Wisatawan Generasi Millennial Lebih Senang Kesunyian
Ditulis oleh VIVANEWS/ND
PDF Print E-mail

BERITANUSA – Pada tahun 2020 wisatawan global diperkirakan akan mencapai 1,26 miliar orang, 40 persen di antaranya berasal dari Asia. Salah satu faktor utama yang mendorong tumbuhnya industri pariwisata di masa depan adalah generasi millennial.

Berwisata kini sudah menjadi gaya hidup bagi generasi millennial. Mereka cenderung memilih destinasi wisata alam dibanding wisata kota.

Pengamat ekonomi dan politik, Faisal Basri menyebut tren wisatawan millennial kini memperluas jangkauan liburannya lebih dari sekadar gedung pencakar langit, pusat perbelanjaan, atau kesibukan jalan di kota besar Indonesia. Mereka kini banyak mencari ketenangan dengan nuansa alam, dan cenderung menghabiskan waktu di keindahan alam Indonesia

"Mereka lebih suka wisata yang sunyi," katanya saat ditemui di Double Tree Hotel Jakarta, Rabu 1 November 2017.

Selain itu, katanya, generasi millennial tidak membutuhkan kemewahan selama melakukan perjalanan wisata terutama dari sisi akomodasi. Maka banyak dari mereka pun akan lebih memilih menyewa sebuah apartemen di situs web Airbnb, terutama ketika tempat penginapan itu memiliki dapur, dibandingkan harus menyewa hotel karena akan menghemat bujet pengeluaran.

"Sebetulnya bujet pengeluaran selama melakukan perjalanan wisata itu kan lebih besar pada saat makan. Jika ada dapur mereka bisa belanja ke pasar dan memasak di dapur dibanding mereka harus makan di restoran," ucapnya.

Wisatawan Generasi Millennial Lebih Senang Kesunyian
 

Polling

Yakinkah Anda Indonesia Akan Lebih Baik Dibawah Kepemimpinan Jokowi-JK?
  Results

Follow us